Asia Africa Festival (AAF) bakal digelar di Jalan Soekarno dan Cikapundung Riversport pada 29 Juni 2019. AAF 2019 merupakan acara tahunan yang diselenggarakan pertama kali pada 2015. Saat ini AFF sudah menjadi even unggulan pariwisata Indonesia.

Pada gelaran tahun ini, Asia Africa Festival dibagi menjadi tiga even, yakni pra-event, road to main event, dan main event. Kegiatan pra-event terbagi dalam dua sub-event yang akan dihelat, yaitu “Asia Africa Ramadhan Fair” dan “Ngabuburit On The Street” (Ngaos). Pra-event ini digelar mulai 18 Mei hingga 9 Juni 2019.

Sedangkan road to main event dibagi dalam dua kegiatan, yaitu “Asia Africa X-Po” dan “Asia Africa Geographic and Food Market”. Kedua kegiatan ini akan melibatkan UMKM, hotel dan resto yang berada dibawah binaan Disbudpar Kota Bandung.

Puncak acara Asia Africa Festival 2019 ini akan dihelat di jalan Soekarno dan Cikapundung Riversport pada 29 Juni 2019.

“AAF masuk kedalam Top 10 Even Nasional dan bersanding dengan ‘Top 100 National Wonderful Event’. Selain itu, AAF menjadi satu-satunya even dari Jawa Barat dalam ‘Top 10 Event Nasional’,” kata Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata (Disparbud) Kota Bandung, Dewi Kaniasari kepada Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana di Balai Kota Bandung, Selasa (19/2).

 Asia Africa Festival
Asia Africa Festival (AAF) bakal digelar di Jalan Soekarno dan Cikapundung Riversport pada 29 Juni 2019. | Foto serbabandung.com

Asia Africa Festival Bukan Milik Bandung Saja

Menjadi even unggulan pariwisata Indonesia, Asia Africa Festival (AAF) tidak lagi menjadi milik Kota Bandung saja, tapi sudah menjadi milik nasional. Karenanya, pelaksanaan acara ini menjadi perhatian nasional.

Mengenai pengunjung acara ini, Kenny menargetkan 100.000 orang. “Sejak Asia Africa Festival diselenggarakan pertama kali tahun 2015, pengunjung yang hadir rata-rata mendekati angka 100.000 orang. Untuk itu, kami menargetkan 100.000 pengunjung hadir di Asia Africa Festival 2019,” ujarnya.

Wakil Wali Kota Bandung, Yana Mulyana optimistis menyambut gelaran AAF 2019 yang juga bertepatan dengan perayaan ke-64 Konferensi Asia Afrika. “Saya punya keyakinan kita bisa menyelenggarakan event besar ini,” ujar Yana.

Yana menyebutkan, banyak potensi ekonomi di Kota Bandung yang bisa berkembang pada momentum AAF 2019. Mengingat acara ini melibatkan berbagai unsur dari mulai masyarakat Kota Bandung hingga masyarakat internasional yang merupakan bagian dari negara-negara di Asia Afrika.

Oleh karena itu, Yana meminta agar sosialisasi acara ini lebih masif sehingga dapat meningkatkan lagi partisipasi masyarakat Kota Bandung. “Hajat besar ini harus jadi hajatnya warga Bandung. Kita harus menggerakan semua komponen untuk menyukseskan acara ini,” pinta Yana.

Bahan tulisan ini diambil dari humas.bandung.go.id

Bagikan kalau Anda menyukai informasi ini!

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.