Kupat Tahu Mangunreja Juga Dijual di Bandung

KUPAT tahu Singaparna sudah terkenal ke mana-mana. Di Kota Bandung pun sudah banyak yang menjual kuliner khas ini.  Salah satu yang tersohor adalah kupat tahu Mangunereja. Di pusatnya, di kawasan Mangunreja, Kabupaten Tasikmalaya, banyak pengemudi memberhentikan kendaraannya  di warung  yang berada di tepi jalan ini. Mereka sengaja  untuk menikmati makanan tersebut sebelum melanjutkan perjalanan ke Singaparna atau ke Tasikmalaya.

Salah satu penjual kupat tahu yang mempertahankan kekhasan kupat tahu Mengunreja di Bandung adalah Kupat Tahu Gempol. Penjualnya berada di Pasar Gempol , mengakui cikal bakalnya adalah  dari Mangunreja.

Kupat tahu Mangunreja yang dijual di Jalan Sekelimus Utara Bandung. |Foto serbabandung.com #serbabandung
Kupat tahu Mangunreja yang dijual di Jalan Sekelimus Utara Bandung. |Foto serbabandung.com #serbabandung

“Cikal bakal dari  tahu Gempol dari Mangunreja Tasikmalaya. Kebetulan kami memang asli dari sana. Alhamdulillah sampai sekarang masih banyak dicari,” ujar pemiliknya  Yayah seperti diungkapkan pada Tribunnews.com, 13 November 2014.

Makanan dari Mangunreja ini dalam penyajiannya terdapat tahu goreng yang dicampur lontong, tauge, dan kerupuk merah yang disiram kuah bumbu kacang yang khas.

Deni, warga Sekelimus, Bandung, juga menjual makanan khas Mangunreja tersebut. Dia berjualan di Jalan Sekelimus Utara, dekat rel kereta api yang sudah tidak terpakai. Bukanya mulai pukul 06.00 hingga habis.  “Kalau bulan puasa saya berdagang mulai jam 3 sore hingga jam 3 subuh. Di sini saja tidak ke mana-mana,” kata Deni di tempat dagangnya, Jumat (25/6) dini hari.

Deni mengaku sudah berdagang kupat tahu selama 12 tahun. Awalnya, dia berdagang secara berkeliling, kemudian mendapatkan tempat strategis di Jalan Sekelimus.  Kupat tahunya kemudian dia beri nama kupat tahu Jembar. “Alhamdulillah tidak pernah pindah-pindah lagi. Tetap saja berdagangnya di sini,” katanya.

Menurut Deni saat memulai berdagang harga kupat tahu satu porsinya Rp 1.500. Tetapi, sekarang, kataya, harga satu porsinya sudah Rp 5.000. “Saya mempertahankan harga segitu. Tidak pernah naik lagi dari Rp 5.000,” kata Deni yang mengaku sehari bisa menjual 800 porsi kupat tahu.

Deni menjamin tahu yang dijualnya tidak mengandung formalin. Dia mengaku membeli tahu langsung dari pabriknya di Cibuntu. “Saya tidak mau merugikan konsumen. Saya selalu membeli tahu yang tanpa pengawet. Pernah sauatu hari saya beli tahu satu ember, eh ternyata setelah diteliti mengandung pengawet. Saya membuangnya. Biar rugi asal konsumen selamat,” katanya. *

Penjual Kupat Tahu Mangunreja di Bandung

  • Gempol
    Di Pasar Gempol
  • Jembar
    Di Sekelimus Utara dekat rel yang tak terpakai
Bagikan kalau Anda menyukai informasi ini!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.