Jins Jalan Tamim, Lokasinya Tak Jauh dari Pasar Baru

JAUH sebelum Factory Outlet menjamur, sebelum Cimol menyebar di mana-mana, bahkan sebelum Pasar Baru jadi tujuan para wisatawan untuk mencari  barang sandang,  kawasan ini sudah terkenal terlebih dulu. Lokasinya berdekatan dengan Pasar Baru. Sebuah jalan yang bisa diakses dari Jalan Oto Iskandardinata dan Jalan Sudirman. Penggemar jins pasti sudah tahu nama kawasan ini. Ya, namanya Gang Tamim atau Jalan Tamim. Kawasan ini terkenal karena  toko-tokonya menjual kain terutama kain denim untuk bahan jins. Berbagai jenis dan warna bahan denim ada di sini. Peminat tinggal memilihnya, jika tertarik tinggal membelinya. Kemudian jins yang dijual di sini disebut jins Jalan Tamim.

Para peminat celana dari bahan denim bisa sekaligus menjahit bahan tersebut di sini. Modelnya terserah tergantung keinginan konsumen. Bahkan kalau beruntung ada penjahit yang sanggup menyelesaikannya dalam tempo satu hari. Harganya juga relatif terjangkau.

Selain jins Jalan Tamim di sini juga ada jasa penjahit jaket. Tentu saja jaket tersebut terbuat dari bahan denim. Jika ingin terlihat lebih keren bisa minta pada  penjahitnya untuk menempelkan  logo merek terkenal di celana atau di jaket. Harganya tentu saja lebih murah ketimbang di toko lain.

Di sini juga pengunjung bisa memperbaiki celana jins.  Vermak jins biasanya untuk  menambal celana yang bolong, mengecilkan ukuran, hingga memperpendek celana. Untuk berbagai vermak itu, setiap pemberi jasa vermak memberikan harga yang bervariasi.

Di Tamim selain kain bahan denim dijual juga kain jenis lain, seperti batik, sprei, handuk, katun, dan berbagai bahan jenis kain lainnya dengan harga yang sangat terjangkau. Para pembeli  bebas  melakukan pembelian, bisa  secara eceran atau grosir.

Kawasan Jins Jalan Tamim Sudah Ada Sejak 1960-an

Jalan Tamim sangat mudah dicari. Lokasinya tidak jauh dari Pasar Baru. Bagi yang membawa kendaraan sendiri  pengunjung bisa masuk lewat Jalan Sudiman atau Jalan Oto Iskadardinata. Bagi yang berjalan kaki Jalan Tamim hanya beberapa meter saja dari Pasar Baru. Tinggal bertanya pada orang-orang jika tak tersesat. Semua orang di kawasan di sana sudah tahu lokasi Jalan Tamim.

Jalan Tamim mulai dikenal sebagai sentra  penjualan kain sejak era 60 – an. Kawasan ini dinamai Jalan Tamim karena ada pedagang sukses di Pasar Baru bernama Haji Tamim.  Gang Tamim mulai dikenal sebagaj pusat denim sekitar awal tahun 90-an.

Pelopornya adalah seorang ibu bernama Kanti. Ibu ini pada awal 1980-an  mulai menjual pakaian jadi di tokonya. Rupanya ide ibu ini banyak menarik minat konsumen, dan akhirnya lambat laun Jalan Tamim menjadi seperti sekarang. *

Bagikan kalau Anda menyukai informasi ini!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.