Cikapundung, Sungai yang Ikut Menghidupi Warga Bandung

Cikapundung adalah sungai yang membelah Kota Bandung. Sungai ini pun melewati Jalan Asia Afrika dan dekat dengan sungai tersebut orang-orang menyebutnya kawasan Cikapundung. Di sana memang terdapat Jalan Cikapundung Tumur. Sebelumnya pun Jalan Ir Sukarno di sampng Gedung Merdeka bernama Jalan Cikapundung Barat.

Sungai  yang memiliki panjang 28 kilometer ini melintasi 11 kecamatan di tiga kabupaten dan kota, yaitu  Kota Bandung, Kabupaten Bandung dan Kabupaten Bandung Barat. Hulu sungai ini berada di  Cigulung dan Cikapundung, Maribaya, Kabupaten Bandung Barat.
Adapun muaranya berada di Sungai Citarum, Baleendah, Kabupaten Bandung. Sungai ini merupakan satu dari 13 anak sungai yang bermuara ke  sungai terpanjang di Jawa Barat tersebut. Sekarang muara Cikapundung menjadi bermasalah karena di sana selalu menumpuk sampah kiriman dari Kota Bandung yang disebut-sebut menjadi salah satu penyebab banjir di Bandung Selatan.
Sungai ini sudah lama menjadi bagian kehidupan warga yang tinggal di bantaran sungai. BPLH Kota Bandung mencatat ada sekitar 1,058 rumah dekat bantaran. Ribuan rumah tersebut dihuni 750.559 jiwa. Jumlah penduduk tertinggi berada di Kelurahan Tamansari 28.729 jiwa.
wisata alam taman teras cikapundung
Taman Teras Cikapundung di Jalan SIliwangi Bandung. | Foto serbabandung.com #serbabandung

Manfaat sungai ini sangt berarti bagi warga. Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Kota Bandung misalnya menyediakan air baku dari suangai ini. Untuk itu PDAM membangun instalasi penyadapan di Dago Pakar, Dago, dan di Badak Singa. PT Indonesia Power-Unit Saguling pun  mendirikan instalansi di PLTA Bengkok dan PLTA Dago Pojok dengan memanfaatkan aliran sungai ini.

Aliran sungai ini di beberapa daerah menjadi tempat wisata. Beberapa curug di Maribaya menjadi tempat wisata favorit di kawasan Lembang. Di Dago ada Curug Dago yang terkenal hingga Thailand. Tepat di Jalan Siliwangi ada Teras Cikapundung yang tadinya sebuah kawasan yang tak terurus menjadi sebuah taman yang banyak dikunjungi warga.
Di kawasan Jalan Asia Afrika ada Cikapundung Waterfront Park yang menjadi temapat nongkrong favorit warga Bandung. Taman lainnya yang berada di tepian sungai ini adalah Taman Regol di kawasan Pasirluyu. Paairluyu merupakan bagian tengah sugai ini.
Sayangnya sungai ini tercemar oleh limbah yang dibuang ke sungaj. BPLH Kota Bandung mencatat  2,5 juta liter limbah dibuang  setiap harinya ke sungai ini.  Sebagian besar dari limbah tersebut berasal dari limbah rumah tangga.

Sungai Cikapundung

  • Luas  hulu sebesar 111,3 km²,
  • Bagian tengah memiliki luas 90,4 km²
  • Luas bagian hilir  76,5 Km²
  • Jumlah penduduk di DAS  750.559 jiwa.
  • Sekitar 1,058 rumah yang berada dekat dengan bantaran sungai
Sumber Data BPLH Kota Bandung
Bahan tulisan: citarum.org
Bagikan kalau Anda menyukai informasi ini!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.